Saturday, May 11, 2013

Lokasi Terbaru Taman Tergantung Babylon Ditemui di Nimiwe, Iraq??





Setelah melakukan kajian selama berabad-abad, para sejarawan dan ahli arkeologi mungkin telah melupakan tentang misteri taman yang satu ini. Tetapi secara mengejut, baru-baru ini misteri taman tergantung Babylon kembali diperkatakan.


Seorang sejarawan terkemuka Oxford mengatakan bahawa taman tergantung dongeng itu yang merupakan salah satu dari 7 keajaiban kuno, tidak dibangunkan di Hillah oleh Raja Nebukadnezar dan bahkan taman ini tidak berada di Babel, Iraq, seperti pendapat kebanyakan pakar sejarah.

Dr Stephany Dalley dari University Oriental Institute Oxford mengatakan bahawataman tergantung dongeng ini berada 300 km utara Nimiwe, saingan Babel oleh penguasa Sanherib Asyur.


Dia pertama kali mengajukan usulan tersebut pada tahun 1992 dan telah menghabiskan 20 tahun mengkaji misteri ini, lapor The Independent. Terdapat empat komponen kunci dari teori Dr Dalley, yang akan dihuraikan dalam buku yang akan diterbitkan tidak lama lagi.

Ketika beliau mempelajari deskripsi sejarahnya, Dr Dalley menemui satu relief abad kesembilan belas dari istana Sanherib di Niniwe menunjukkan pohon yang tumbuh di barisan tiang beratap persis seperti yang dijelaskan oleh pendapat awal.

Kedua, Niniwe, ibukota Asyur, dikenali sebagai 'New Babel' ketika Asyur menakluk Babel pada tahun 689 SM, pada kenyataannya sejumlah tempat di kawasan tersebut dikenali dengan nama 'Babel'.

Dia juga menemui gerbang Niniwe diberi nama untuk mereka secara tradisional kemudian digunakan untuk gerbang kota Babel setelah misi penaklukkan mereka berjaya.

Ketiga, penilaian geografi menemui tanah datar di sekitar Babel yang secara teorinya adalah mustahil  untuk mengalirkan air ke Taman Tergantung itu.

Akhirnya dia percaya bahawa deskripsi klasik asli dari Hanging Gardens yang ditulis oleh sejarawan yang benar-benar mengunjungi wilayah Nineveh, termasuk  dari Alexander The Great yang tenteranya berkhemah di kota berdekatan pada 331BC, dekat dengan salah satu saluran air besar. Dr Dalley sekarang percaya untuk lokasi sebenarnya Taman Tergantung itu.

Dia berkata "Ini dilakukan selama bertahun-tahun untuk menemui bukti bagi menunjukkan bahawa taman beserta sistem yang terkait didalamnya dari saluran air, terusan ternyata dibangun oleh Sanherib di Niniwe, bukan Nebukadnezar di Babel.

"Ini adalah untuk pertama kalinya bukti dapat ditunjukkan dengan jelas bahawa Taman Tergantung ini benar-benar wujud."


Misteri Taman Tergantung Babilon

Taman Tergantung Babilon adalah salah satu dari 7 Keajaiban Dunia Kuno dan satu-satunya mungkin legenda sebenar yang masih wujud.

Penemu pertama menyatakan taman ini dibangunkan di kota kuno Babel, dekat Hillah, wilayah Babil, di Iraq.

Taman ini dikaitkan dengan Neo-Babel, Raja Nebukadnezar II yang memerintah antara 605 dan 562 SM. Dikatakan bahawa sang Raja membangunkan taman ini untuk mengenbirakan isterinya Amytis. Taman itu dikatakan dipenuhi dengan pohon pinus dan tanaman tanah serta saluran air.



Tidak diketahui apa yang terjadi pada Taman Tergantung tersebut. Beberapa teori menyebutkan kebun itu diratakan oleh gempa bumi yang dasyat.

Taman Tergantung Babilon didokumentasikan oleh para penulis Yunani dan Romawi kuno, termasuk Strabo, Diodorus Siculus dan Quintus Curtius Rufus.

Josephus sejarawan Rom-Yahudi menggambarkannya "Di istana ini, dia (Nebukadnezar) mendirikan bangunan yang sangat tinggi, didukung oleh asas batu dan dengan menanam apa yang disebut syurga pensile dan mengisi dengan pelbagai jenis tumbuhan.

Namun tidak ada bukti arkeologi definitif mengenai kewujudan taman ini yang dapat ditemui.


sumber: memobee


Entri-Entri Berkaitan.....

2 comments:

Related Posts with Thumbnails